Loading...

Puluhan Unggas Mati Karena Flu Burung di Cimahi, Peternak Dihimbau Pantau Kesehatan Unggas

Adhy Rahadhyan S.I.Kom 01 Maret 2023 2310 kali dilihat
Bagikan:
Puluhan Unggas Mati Karena Flu Burung di Cimahi, Peternak Dihimbau Pantau Kesehatan Unggas

CIMAHI - Puluhan ekor unggas jenis ayam, entog, dan kalkun milik peternak asal RT 05/04, Kelurahan Padasuka, Kecamatan Cimahi Tengah, Kota Cimahi, mati mendadak secara bertahap sejak 16 sampai 21 Februari 2023 lalu.

Salah satu peternak yang unggasnya mati mendadak yakni Yuyun Somantri (53). Ia kaget karena peliharaannya itu tiba-tiba banyak yang mati tanpa ada gejala sakit terlebih dahulu.

"Betul, ada ayam saya yang mati mendadak. Sebelumnya ya nggak ada yang sakit, makanya kaget tiba-tiba banyak yang mati," kata Yuyun Rabu (1/3/2023).

Yuyun mengatakan unggas jenis ayam miliknya yang mati mendadak sebanyak 14 ekor dari total 21 ekor. Sementara sisanya diketahui sehat meskipun berada dalam satu kandang.

"Dari 21 ekor itu yang mati 14 ekor. Padahal hari itu saya masih sempat potong beberapa ekor terus dikonsumsi. Nah sore-sore saya cek aneh tiba-tiba banyak yang mati," ucap Yuyun.

Saat itu Yuyun belum mengetahui penyebab peliharaannya itu mati mendadak dalam jumlah banyak. Sebab ayamnya masih ada yang selamat padahal ada di satu kandang.

"Ya waktu itu belum tahu flu burung atau apa, soalnya kan hasil (uji laboratorium) belum keluar. Soalnya kalau disebut penyakit, kan harusnya mati semua. Tapi ini masih ada yang selamat," kata Yuyun.

Yuyun mengatakan sampai saat ini ia tak merasakan gejala apapun usai mengonsumsi daging ayam yang dipotong lalu dimasak dari unggas peliharaannya tersebut.

"Jadi dipotong 2 ekor buat kerja bakti terus dikonsumsi. Tapi sampai sekarang nggak kerasa apa-apa," tutur Yuyun.

Yuyun sendiri langsung mengubur ayam peliharaannya yang mati mendadak. Kemudian didapat informasi ayamnya mati gegara Flu Burung, ia langsung membakar kandang tempat ayamnya dipelihara.

"Langsung dikubur, terus kandangnya yang panjang juga langsung dibakar," kata Yuyun.

Sementara itu Kepala Bidang Pertanian pada Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Cimahi Mita Mustikasari mengatakan pihaknya sudah menindaklanjuti laporan soal unggas milik peternak yang mati mendadak.

"Kita sudah terima laporan soal unggas mati mendadak, jadi dalam laporannya itu sekitar seminggu ada 49 ekor yang mari," kata Mita.

Pihaknya langsung menerjunkan petugas ke lapangan untuk mengambil sampel unggas yang mati mendadak kemudian dibawa ke Balai Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner (BKHKMV) Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Provinsi Jawa Barat.

"Sampelnya diuji di sana, hasilnya sudah keluar dan positif Avian Influenza. Artinya di situ sudah terjadi penyebaran penyakit Flu Burung," tutur Mita.

Menindaklanjuti penyebaran Flu Burung di wilayah tersebut, pihaknya kemudian membersihkan bekas kandang dan wilayah permukiman terdekat dengan disinfektan.

"Selain lingkungan didisinfeksi, peternak dan pemilik unggas lainnya juga diberi disinfektan agar bisa melakukan disinfeksi mandiri," kata Mita.