Loading...

Lindungi Air Bawah Tanah, Pemkot Cimahi Pakai Jurus Jitu Ini

Adhy Rahadhyan S.I.Kom 24 Februari 2023 1757 kali dilihat
Bagikan:
Lindungi Air Bawah Tanah, Pemkot Cimahi Pakai Jurus Jitu Ini

CIMAHI - Pemerintah Kota (Pemkot) Cimahi menghentikan aktivitas pembuatan sumur yang memanfaatkan air bawah. Sebab sumber air bawah tanah di Kota Cimahi masuk zona merah.

"Kita masuk kategori zona merah kajian terkahir. Kondisi air bawah tanahnya sudah kritis," kata Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman (DPKP) Kota Cimahi Endang saat dihubungi pada Kamis (23/2/2023).

Endang menegaskan, Pemkot Cimahi sendiri kini sudah tidak lagi melakukan eksploitasi air bawah tanah. Selain itu, pihaknya juga meminta industri di Kota Cimahi untuk agar tidak melakukan hal serupa.

DPKP Kota Cimahi bersama stakeholder terkait seperti Dinas Lingkungan Hidup akan melakukan pengawasan terkait aktivitas industri. "Industri pun sudah enggak boleh buat sumur sumur baru. Makannya nanti kita perlu adanya kerja sama lintas sektor," kata dia.

Endang mengatakan, agar air bawah tanah tidak terus dieksploitasi pihaknya sudah menyiapkan solusinya. Terutama untuk pemenuhan air bersih bagi warga agar Kota Cimahi tidak terhindar dari ancaman kekeringan.

Di antaranya dengan membuat sumur imbuhan yang sementara ini baru terdapat di Pasirkaliki, Cimahi Utara dan Baros, Cimahi Tengah. Sumur imbuhan dibuat untuk menampung air yang nantinya bisa diolah dan dimanfaatkan warga.

Selain itu, Pemkot Cimahi juga terus memperbanyak cakupan pelayanan air bersih dari jaringan perpipaan. Seperti yang dilayani dari Sistem Pengolahan Air Minum (SPAM) yang dikelola BLUD Air Minum Kota Cimahi.

"Kapasitas pengolahannya rencananya akan kita tambah dari SPAM dari 50 liter per detik menjadi 80 liter per detik sehingga warga yang dilayani semakin bertambah," sebut dia.

Endang mengungkapkan, kebutuhan air bersih bagi warga di Kota Cimahi sendiri mencapai 1.740 liter per detik. Sementara yang sudah terlayani air bersih sudah mencapai 89,79 persen atau 145.129 Kepala Keluarga (KK).

"Air bersih itu dilayani dari jaringan perpipaan: 44.857 KK atau 27,75 persen. Dari non perpipaan seperti sumur, tangki, beli dan lainnya97.579 KK atau 60,37 persen. Sementara yang belum memiliki sumber air sendiri ada 16.497 KK atau 10,21 persen," terang Endang.